Layang-Layang Bebean

Satu yang paling membuat kangen dengan tanah kelahiran saya di Bali adalah layang-layang, di sini (Jogja) emang banyak layang-layang, terutama pas lagi musimnya, tapi beda di sini dengan di Bali, terutama dari variasi bentuk dan ukuran layang-layangnya, juga dari bahan pembuatannya. 

Bagi yang pernah ke Bali atau malah pernah tinggal di sana, tentu kenal, minimal pernah liat layangan khas Bali yang disebut "bebean", bebean berarti ikan, karena memang layang-layang ini berbentuk menyerupai ikan.

Ciri layang-layang yang ada di Bali diantaranya adalah dari ukuran yang jauh lebih besar dari pada layang-layang yang ada di Jogja, di sana kebanyakan orang membuat layangan dengan panjang minimal 1 meter, bahkan ukuran segitu masih terlalu kecil, dan belum bangga menerbangkan layangan dengan ukuran segitu, hehe. 

Malahan biasanya di setiap banjar (klo tidak salah setara RW klo di sini) para pemudanya bergotong royong membuat satu layangan bebean yang sangat besar, sampai kira-kira sepanjang 10 meter. Bahan pembuatannya dari bambu juga, dengan dibalut kain, bukan kertas seperti di Jogja. Untuk menerbangkannya pun menggunakan senar semacam senar pancing tapi yang lebih tebal.

Layang-layang Bebean

Untuk layangan bebean super gede ini biasanya di terbangkan di sawah dengan mengerahkan sejumlah pemuda, karena menarik layangan sebesar itu tidak akan kuat dilakukan oleh satu orang saja, bisa-bisa malah ikut terbang kebawa angin ntar orangnya.

Ciri lain adalah mungkin karena di Bali anginnya bisa dibilang besar entah siang atau malam, jadi banyak layangan yang setelah diterbangkan lalu tidak diturunkan alias diinapkan di atas sana selama lebih dari sehari, cukup diikatkan di pohon, lalu ditinggal deh, tidak ada kekhawatiran bakal ada orang yang nyolong, siapa juga yang mau nyolong layangan sebesar itu? klo nyolongnya keroyokan ya bakal ketauan juga, hehe...

Kalo di Jogja anak-anak bakal berlarian memperebutkan layangan yang putus (tatas), tapi di sana tidak, layangan yang jatuh pun tetep aman, jadi si pemiliknya bisa mengambil lagi kapanpun, kecuali klo udah beberapa hari, ya si pemilik harus ikhlas.

Pada bagian depan dan tengah layangan bebean biasanya diberi bambu yang dibentuk melengkung lalu dari masing-masing ujungnya direntangkan tali sebagai sumber bunyi, klo untuk layangan bebean yang berukuran kecil (sekitar 1,5 meter), biasanya menggunakan pita kaset bekas, atau pun tali lainnya yang dapat menimbulkan bunyi jika tertiup angin.

Bambu dan tali tadi fungsinya untuk mengeluarkan bunyi, jadi selama layangan itu terbang akan terdengar bunyi mendengung mirip segerombolan lebah, suara ini terdengar sampai malam karena memang layangannya tidak diturunkan.

Tidak ada adu layangan seperti di Jogja, semua layangan terbang berdampingan dengan damai, hehe, yang dikompetisikan biasanya dari keindahan bentuk dan ukurannya.

Selain layangan bebean, masih banyak juga layangan model lain di Bali, ada yang berbentuk balok, burung, dll, yang jelas di sana soal layangan emang sangat bervariasi, soal layangan Bali memang nomor satu menurut saya.

Dua hal yang membuat saya benar-benar kangen dan pengen ke Bali lagi adalah teman-teman di sana, juga layang-layangnya. Mudah-mudahan suatu saat nanti saya punya kesempatan untuk ke sana, ke tanah kelahiran saya lagi.

Ato mungkin klo besok bisa menang kontes Meriahkan pesta ulang tahun bersama GarudaFood bisa deh uangnya buat sangu ke sana, hehehe

Update

Dapet tambahan info lagi dari temen yang ada di Bali, ada satu layangan yang baru saya inget namanya, adalah layangan Janggan, bentuk kepalanya seperti burung, dan punya ekor yang sangat panjang, bahkan menurut info dari temen saya itu untuk ekornya saja bisa sepanjang 300 meter.

Layang-Layang Janggan
Juga masih ada lagi layangan yang populer, yaitu Pecukan, layangan ini mengambil bentuk daun.

Layang-layang Pecukan



(gambar diambil dari : 
Layangan bebean -- http://tunsa.wordpress.com/2010/07/02/layang-layang/sekelompok-pemuda-menerbangkan-layang-layang-kategori-bebean-atau-ikan-dalam-festival-layang-layang-bali-ke-31-di-pantai-padanggalak-denpasar-bali-jumat-37/
Layangan Janggan -- http://kevinabali.wordpress.com/2010/09/02/festival-layang-layang-bali/
Layangan Pecukan -- http://www.mobilmurahbali.com/atraksi/festival-layang-layang.html)

Postingan terkait:

26 Tanggapan untuk "Layang-Layang Bebean"

dmilano said...

Saleum
Layangannya besar ya...??? pasti butuh beberapa orang untuk mengupayakan supaya terbang stabil.
dikampung saya paling besar cuma 2,5meter saja.
salam kenal ya,
saleum dmilano

WICAK REZPECTOR said...

Baru ku tau apa itu layang layang bebean.
thx for coming. hehe

obat kanker payudara said...

wah bagus juga yah kalo layang2 di bali tuh, kalo di kita beda juga yah, hehe

ysalma said...

layangannya bagus-bagus dan unik,
ditempat saya, kalau ada layangan putus, memang jadi incaran anak-anak juga :D

Majalah Masjid Kita said...

keren... bagus bagus layangannya.. sayangnya di jakarta sudah tiada lahan tuk memainkannya :(

Belajar Photoshop said...

wowwww... namanya lucu juga.. pecukan :)
unik dan menarik tampilannya mas :)

mercedes-benz mobil mewah terbaik indonesia said...

mantab gan :D

iPul dg.Gassing said...

keren ya, sepertinya layang-layang juga sudah jadi budaya untuk warga Bali..
sudah jadi semacam ciri khas

obat tradisional gagal ginjal said...

sangat bagus dan menghibur....

nOe said...

wah aneh namanya tuh ko babean yah,,bentar lagi musim nih mau bulan ramadhan

Amikom.us temPat beLaNja hoSting mURah said...

gan.. sukses deh gan.. bagi tipsnya dung biar bisa nangkring serp bagus kontes agan amikom.us agan?

Napi said...

hahahahaha, kalau masalah ukuran kan semaunya pemilik,

enakan rebutan, inget masa lalu, hahahaha, kejar2an sama anak kampung sebelah hanya demi layangan, gak peduli bagus ato jelek, yang penting lari dan rebutan, haahahahahaha

tomi said...

wew... mas adin itu orang bali to??
berarti bli adin donk ?

grosirlayanganmurah. said...

bagus layangannya...
btw yang cari layangan adu ada di http://grosirlayanganmurah.wordpress.com/
trimakasih

Agung Pushandaka said...

Saya juga jadi kangen.., :(

Kangen semaraknya langit kota dengan layang-layang itu dan bunyi khasnya yang mendengungkan angin kedamaian.

adin said...

@Agung Pushandaka, lha sekarang bli agung dimana emangnya?

obat ISK said...

layang-layang nya gede banget.
pengen nyobaint rasanya bermain layang'' segede gitu

xamthone plus said...

kebayang kalau di terbanginya ,sama 1 orang ,kebawa terbang tuh

Anonymous said...

saya bangga jadi orang bali bisa bermain layangan sambil mewariskan budaya dan tradisi saya,!

和紙費ちー君 said...

pernah tangan gua lecet gara" bantuin narik layangan janggan

de am vanradit said...

kemaren layangan bebean gua jadi juara di padang galak ,,,ukuranya 10.5 meter

fernado said...

Di Kampung Sy Paling Besar 10.5 Cm

fernado said...

Beruntung Sy Dri Bali Karena Sy Dpt Mlksnkn Trdisi Sy.Ada Bnyk Lyngan Trmsuk Bebean.Pecukan.Kupu-Kupu.Capung.Clepuk(Burung Hantu).DLL.Dihrpkn Rykt Bli Mwriskan Trdisiny.Tiada Gding Tiada Rtk.bnyk msyrkt bli yg mlksnkn trdisiny ini.sy ucpkn kta trkhir.Om Shanti Shanti Shanti Om.

Mas Sugeng said...

__-____-REKOMENDASI__

1. Website [dot] com GRATIS
2. Penyakit Paling Berbahaya dan Obatnya
3. Mobil Tercanggih Bisa Terbang Harga 310 triliun
4. Cara Agar Dapat Pajak Motor & Mobil Gratis

Thanks ..

Mas Sugeng said...

__-____-REKOMENDASI__

1. Website [dot] com GRATIS
2. Penyakit Paling Berbahaya dan Obatnya
3. Mobil Tercanggih Bisa Terbang Harga 310 triliun
4. Cara Agar Dapat Pajak Motor & Mobil Gratis

Thanks ..

Anonymous said...

Saya sndiri cuma pernah nerbangin bebean 2m nih.. itupun cuma sebentar krna emang berat bgt. pingin ngerasain yg 5m keatas wkwkw